Monday, August 1, 2011

Day 1: Buncis dan Emak

Sumpah, gue sendiri ga tau mau mulai dari mana. Seringkali memang kita sendiri yang terlalu ribet atau bingung ketika memulai suatu hal. Tapi pertama kali, gue bersyukur banget karena bisa kenal kalian dan gue yakin itu bukan kebetulan. Gue ga percaya dengan kebetulan, karena segala sesuatu yang terjadi dan ada di semesta ini sudah lebih dulu dirancangkan-Nya.
Kalian, aduh, gue sendiri juga bingung awalnya gimana kita bisa jadi sahabat seperti ini. Hampir 7 tahun, ketika semua bermula dari bangku SMA. Jujur, pada awalnya gue bahkan sama sekali ga pernah terpikir untuk kita sampai hari ini.
Emak, lo tau apa yang ada di pikiran gue ketika pertama kali, seorang abege laki-laki ingusan yang baru lulus SMP dan bahkan seragam SMA-nya pun belom jadi ngeliat elu? Hihihi... Gue naksir Mak sama lu. Hahahaha... entah deh jangan tanya gue kok bisa atau gimana yah. Dan gue lebih seneng dong ketika gue terus mulai akrab dan hei, kita pernah satu tim di OSIS. Sayangnya, elu sering galak sih sama gue. Tapi tetep ya, elu ga pernah tau kalo gue sempet naksir. Gue sendiri juga ga pernah bilang, sampe 6 tahun kemudian, akhirnya gue berani ngomong kan sama elu. Intinya gue tetep ngomong dan itu sebagai lucu-lucuan aja pas kita saling sharing tentang kehidupan kita setelah bangku SMA dulu. Ih, elu gokil juga Mak. Sumpah.
Buncis, hehehe.. gue malah tadinya agak serem bok waktu pertama ketemu. Iyah, Buncis dulu gue pikir galak juga. *hey, kenapa ini Sahabat-sahabat gue awalnya gue judge GALAK TO THE MAX. Kenapa?!* Kita itu kenal, tapi ga deket awalnya. Bahkan, gue juga ga tau pas ada temen-temen kita bilang Buncis.. Buncis.. Semacam penasaran siapa sih yang dipanggil gitu. Sampe akhirnya kita deket aja, ngalir, ga tahu gimana ceritanya. Gue masih inget lho, dulu sering banget maen ke rumahnya Ncis di Ambarawa.. *niatnya sih minta minum Es sirup tauk, sama cemilan* Hahahaha....
Kita lalu sama-sama memisah jalan, gue bahkan ilang kontak dengan Emak dan dipersatukan Tuhan lewat pernikahan yang kudus Facebook. Rasanya, pertemanan ini makin kuat setelah kita sama-sama dewasa. Kalian tahu siapa gue, bahkan negatifnya pun kalian tahu. Gue bersyukur banget karena disaat orang lain mungkin mencibir atau menghindar satu persatu, kalian justru hadir buat gue, menemani gue, kasih sedikit masukan, motivasi dan apapun yang buat gue itu sangat tak ternilai. Gue pengen nangis ketika nulis ini. Kalian, menerima gue apa adanya. Dulu kita cuma bisa smsan, telpon, email, chatting, sekarang gue bisa hangout hampir tiap weekend bareng Buncis. Emak.... gue belum ketemu elu lagi. Gue kangen. Pengen kasih elu surat cinta yang dulu pengen banget gue tulis waktu SMA. :)))
Disini, gue tetep bingung mau nulis apa lagi. Yah, terlalu banyak yang pengin gue tulis tapi biar hati kita saja yang sama-sama merasa kalau gue selalu bangga dan bahagia punya orang-orang terdekat seperti kalian.

Emak, pesen gue; jangan terlalu sibuk kerja yah... Kasian udah nenek-nenek (dan gue kakeknya)..
Buncis, belajar move on *eaa* *padahal gue juga sama* someday pasti ada pangeran berkuda putih yang jemput Ncis dan gandeng Ncis ke depan altar kok.

Udah ya, gue bingung woii.. Ini kan hari pertama. Jadi maklum yah. Besok gue nulis lagi deh yang lebih bener. Hahaha...

Edu sayang kalian berdua *tsahhh*


===============
Edutria, 2011. 30 days of writing. Seriously, too many memories I can't write down here. I don't know why. Hahaha... Maybe I'm grateful have best friends like them. Thank God for my beautiful life :)

No comments:

Post a Comment