Monday, July 4, 2011

Jajan, Jalan, Jakarta

Kemarin, ceritanya saya dan sahabat lama saya yang notabene adalah #LDRUnite dan saya sendiri adalah seorang #JombloFragile *eaaa* sedang dalam masa-masa galau-galau unyu karena terpisah dari pasangan (kalo saya sih gebetan ya), kita sepakat untuk mencari tambatan hati yang lain hiburan di luar cangkang kerang kita ini. Duh, tapi ya namanya Jakarta dan secara kita bosen juga kalo cuma ngider-ngider ga jelas dari mall satu ke yang lain, alhasil sempet bingung mau kemana. Ah, Jakarta kan lagi punya acara seru. Bukan Jakarta Great Sale yah, tolong dicatet. Kita lagi dalam tahap diet dompet dan termasuk orang yang gampangan suka ijo liat barang bagus di mall. Mending minggir deh. Hahaha.. mau ke Pekan Raya Jakarta, tapi kok ya males. Selain jauh dan pasti bakal rempong di sana, saya kemarin kan udah kencan sama gebetan maen-maen ke Peerjeh. *ciyeeeee*
Aha! *oh stop, ini bukan merek provider internet ya* ini postingan berbayar maen-maenlah kita ke Senayan, kan ada Pesta Buku Jakarta 2011. Wahahahaaa, kalo yang ini jelas bakalan jebolin dompet saya. Maklum, saya bisa kalap tiap kali masuk bookstore dan terpampang tag gede "SALE NOW ON". Hiyaaaaa, di sini pasti bakal lebih lapar mata karena diskon sama harga bukunya gilaaa... murah banget. Tapi catet ya, belinya langsung di masing-masing publishernya, biasa ada special price. Kalo yang udah masuk ke stand bookstore biasanya pelit diskon.. *ssstttt...*
Muter-muter ga jelas, keluar masuk stand di Istora, tetep saya ga ketemu buku yang pengen saya beli. Ada sih, tapi saya keburu pre-order online yang dapet tanda tangan penulisnya. Huwaaa... Jadi kali ini ya cuman maen-maen aja. Eh, tapi dapet goodie bag sih dari salah satu Lembaga pemerintahan *hihihihihihi... saya masih menganut prinsip anak kost.* jadi, keluar dari situ ya tetep nenteng gratisan.
Agak cranky sebenernya, karena stand yang menjual makanan atau foodcourt kurang memadai di area pameran. Duh, sempet keliling-keliling berharap dapet makanan yang unik tapi ndak ketemu. Ada sih, tapi mood keburu ilang karena tempatnya yang agak kotor dan sumpek gitu. Variasinya juga kaya warteg. *sombong* Ehm..
Jengjengjeng... memang kita ditakdirkan harus ngemoll lagi buat nyari makan. Hahahaha... *eaaa, katanya ga mau ke mall*
Ngacirlah kita ke Plasa Semanggi setelah sebelumnya ribut mau ke mall yang mana. Oke, aturannya cuman satu, ga boleh pesen nasi goreng! *kayanya ini menu default hampir semua resto/kafe shop/foodcourt* dan ga boleh ke resto-yang-pake-nunggu-lama-tapi-harus-bayar-makanannya-dulu-ituh *tebak sendiri ya*.
Eh, di foodcourt saya nemuin apa sodara-sodara? Aawwww... YOSHINOYA!! *ini ngetiknya ga sante* Sebuah restoran cepat saji dari Jepang yang baru buka cabang di Jakarta, udah masuk Plangi rupanya. Beklah, mari kita coba. Oh ya, tips makan di foodcourt itu mending nyari tempat yang enak dulu deh. Baru satu pesen, satu jagain. Kita milihnya kemarin sih yang deket jendela dan view Jalan Gatot Subroto *the longest parking park on the road at Jakarta [baca: macet]*
Saya memilih menu Beef Bowl Yakiniku ditambah gorengan ayam/udang (optional) jadi bisa milih sesuai selera. Menunya  lumayan variatif dan harganya pas di kantong. Bahkan porsinya bisa diupsize lho dengan menambah berapa ribu saja. Voila! Saya coba untuk sekalian upsize, dan ternyata besar ya bu. Dagingnya banyak dan enak.
Saya suka potongan dagingnya khas Yakiniku yang tipis dan memanjang tapi tetap empuk dan lembut ketika digigit. Rasa masakannya sendiri sih ya standar kaya masakan Jepang di resto lain hanya yang ini sepertinya udah disesuaikan dengan lidah Indonesia.
Tapi kaldu supnya menurut saya punya rasa yang unik dan enak. Ih, kepengen nambah lagi. *dilempar mangkok*. Cuman, itu minuman default beneran Ocha atau apa sih, kok kaya teh hijau kebanyakan aer. Overall, cukup puas dengan harga Rp 40.000 (termasuk PPN) dengan rasa yang pas dan porsi yang nendang.
Ada satu lagi nih sebelum tulisan ini jadi kepanjangan dan berubah wujud seperti novel *eh*, saya dan sahabat saya, Siska *biasa sih saya panggil Buncis* sempet heboh karena ngiler sama sesuatu di hadapan kita.
ES TEH JUMBO. Huahahaha, kayanya biasa aja ya. Tapi sumpah ini tampilannya racun banget dengan gelas ukuran gaban dan segede gentong sakseus buat kita heboh buat nyari dimana belinya. Harganya? beneran murah. Cuma Rp 4.000!! Demi apah!! Di warteg aja belom tentu kali ya segede gitu empat rebet. Sikatttt!
Errr, tapi ini bikin Buncis ngomel ketika pesen. Karena ternyata harga semurah itu harus plus pesan makanan. Huahahahahaha... Mampus kalian berdua anak-kost-yang-mengidolakan-harga-murah! Jadilah, kami terpaksa memesan satu piring French Fries, which is baru kami tau juga nanti kalo porsinya juga edan gede banget. Sepiring besar penuh cuman RP 12.000. Hidup anak-kost-yang-punya-prinsip-harga-murah-dapet-banyak!
Makan besar ini ceritanya. Satu meja kok penuh sama makanan. Atau mungkin inikah efek kegalauan kita berdua karena jauh dari seseorang *srrrootttt*. Eh, si Buncis pake acara mau pesen makan lagi. *untungnya sih ga jadi*
Ngobrol ngalor ngidul, mulai dari soal tantangan jalan di jembatan Shirotol Mustakim TransJakarta Gatsu-Benhil yang "terima kasih loh itu buat yang ngedesain panjangnya ga karuan", caranya: beli tiket di seberang Gatsu, dan naik koridor 1 di Benhil. Jengjeng... iyah, kami berdua memang kurang kerjaan tapi (untungnya) masih bisa berpikir jernih untuk hal itu. Lalu, bok sumpah ya bok, dua orang galau itu ga semestinya dijadiin satu. Ujung-ujungnya pasti curhat dan curhat. Sedikit bumbu bisa jadi drama itu
Memang ga kerasa sih waktu curhat-curhatan. Tau-tau udah dua jam duduk di situ, tapi kentang goreng sama es tehnya masih ada. Kamprettt, beneran porsi anak kost ga makan seminggu ini mah. Ya sudahlah, kita pulang saja, dengan hati riang dan perut kenyang. Udah gitu doang.

Lah, terus apa yang mau elu sampein sama pembaca, Ed? Ga ada. Kan cuman mau pamer nulis doang. Intinya yah, kalo lagi galau cari temen yang bisa ngebantu kita buat semangat lagi. Mood berantakan ya mending makan atau coba have fun aja deh kaya kita. Urusan diet mah entar-entar aja. Ngapain pusing, toh kalo udah di jalur yang bener lagi bakalan lebih indah bukan? BUKAN. Ya, sekian. Ga usah protes. Protes mbayar.

*pembaca pun kecewa*

===========
Edutria, 2011. Eh yaoliii bisa juga gue nulis tanpa harus jadi galau ginih. *kasih piala ke diri sendiri*

No comments:

Post a Comment