Thursday, January 21, 2010

Lost in Bandung

Ini sebenernya jalan-jalan dadakan saya. Cukup stress dengan rutinitas kantoran di Jakarta membuat saya pengen untuk sejenak nyari udara segar plus sightseeing sejenak. Bosen juga sih kalo niat jalan yang ketemu cuman mall lagi. Jakarta udah terlalu sempit. Apalagi, hello!! ini akhir taun, Dude! gile aja masih terus nongkrong di kantor. Apa ga keriting tuh otak.. yah pekerjaan saya memang tidak bisa ditinggal sampe akhir taun ini, jadilah sisa satu hari yang bisa buat refreshing. Tapi kemana? Bingung juga nentuin dengan free-day cuman sebatas itu. Mikir sana mikir sini, akhirnya ketemu yang pas. BANDUNG. Hehe... tapi kalo diinget, saya kan udah lama ga pergi kesana. Masih sama ga yah bentuknya? Ah cuek aja deh, modal nekat aja daripada ga liburan sama sekali.
Mulai deh browsing informasi tempat wisata, googling peta, kontek-kontekan sama temen yang masih stay di Bandung (untung aja banyak yang masih disana) sekalian diajak jadi guide dan terakhir booking tiket kereta PP. Yes!!! kelar.
Dasar dodol saya lagi kumat, saking pengen memaksimalkan waktu, saya milih kereta yang berangkat paling pagi... ahahahaiii. Makanya dari subuh udah gedebak-gedebuk di rumah buat prepare. Rumah saya jauh lagi dari Gambir, naek taksi koq ya ga ada yang lewat, parahh.. walaupun dapet juga taksi, itupun sopirnya belom mandi plus masih pake sarung. Apa pula ini, saya udah rapi, keren plus wangi; taunya si abang sopir baru bangun. Uhhh kepagian. Pantes aja, nih jalan Sudirman berasa milik bapak moyang.

Nunggu di stasiun ga terlalu lama karena kereta on time berangkatnya. Karena pernah sih liburan ke jogja kemarin pas lebaran, saya sampe harus ngetem 7jam di Tugu karena kereta telat. aduh!! ampun-ampunan deh saat itu. Ga ada yang spesial didalem kereta, standar Indonesialah. Cuman berasa laper aja karena ga sempet makan apapun tadi. Akhirnya pesen deh 1porsi nasi goreng itupun dengan amat sangat terpaksa (makanan restorasi kereta ya gitu deh rasanya) dan harganya pun kdg bikin ngelus dada. Ga enak -- mahal pula. Jiss!!!
Perjalanan kira-kira 3jam lebih dikit. Mau tidur koq ya rasanya sayang buat ngelewatin pemandangan diluar sana apalagi sunrise.. oh tidak! Ngantuk tapi dipaksakan untuk tetep belo' sampe Bandung.


Setelah sampe Bandung, kedodolan saya sepertinya mulai lagi. Di St.Hall saya salah pintu keluar, haizzz gimana cerita tuh. Mana saya tau kalo keluar pintu yang ini arahnya beda sama yang sono. Pantesan angkot yang saya cari koq ga ada. Payahh ni... Alhasil, setelah capek berdiri dan sms ga jelas ke teman, saya mutusin buat masuk stasiun lagi (ada gitu) sapa tau dapet pencerahan. Dengan muka tak berdosa saya bilang aja ke petugas saya nyasar (dorongdongdong). hahaha... mereka cuma tersenyum dan ngijinin saya masuk lagi ke peron. Kan sesuai peraturan, kita harus nunjukin tiket ato bayar berapa gitu untuk bisa masuk ke dalam peron. Yess!! ada untung jg muka saya begitu polos. hahaha...
Tujuan pertama saya adalah ke Dago dulu, ketemu temen saya. Tapi pas buka tas, alamaakk peta saya ketinggalan. haduhh, saya kan buta wilayah Bandung. Ah biarin dehlah kalo nyasar ya balik lagi ke stasiun pikir saya. Setelah dpt angkot ke Dago saya bingung lagi. Nih bayar berapa ya? secara kalo di Jakarta naek metro ya cukup 2000 tau deh kalo Bandung, ah nanya abangnya aja. Lagi celingak celinguk liat keadaan dan bingung udah sampe mana, temen sms saya dan bilang dia baru bisa ketemu jam 2siang karena dia ada dinas dadakan. Jelegerrr!!! mampus pikir saya, ini trus mu turun dimana?? Ampun DJ, beneran nyasar deh. Bingung ga jelas, saya ngomong sama abangnya tanya rute ke Taman Hutan Raya Djuanda (ga tau juga dapet ide darimana). Kata abangnya tinggal ngikutin angkot ini aja trus nanti ganti ojek di terminal Dago. Selamat. But its not the end, entah kesambet setan apa, saya malah turun di RS. Borromeus, lahh koq malah di meeting point dg teman saya. Kan dia lagi dinas. Kacau nih otak saya... Percuma dong tadi nanya sama abangnya. Hahaha kecerobohan yang fatal. 
Cuman bisa tanya sana sini deh ke orang-orang rute ke Taman Hutan Raya. Nyebrang lagi deh..malunya saya ini. Waktu nyari angkot juga rada keder jg, coz menurut info yang saya denger meskipun warna angkot sama tapi jangan sedih.. rute bisa beda. hwhwhw...kenapa ga pake nomor aja sih. Kaya orang bingung dalam angkot, akhirnya dianter juga sama abangnya dengan selamat. Bahkan sampe dicariin ojek segala (makasih bapak... semoga bisa ketemu lagi).

Di taman hutan raya, nothing special. Biasalah hutan gitu dengan pohon-pohon yang berjajar. Cuman karena emang udah niat mau back to nature jadi semua keliatan "wuaaa indahnya". Disini, saya cuman punya waktu 3jam setelah itu saya harus turun lagi karena telah janji dgn teman saya. Perjalanan dimulai. Ngikutin trek yang sudah ada rasanya menyenangkan banget. Saya memang hobi untuk hal-hal yang berbau alam. Menikmati karya sang Pencipta yang luar biasa. Karena sebagai "orang kantoran jakarta" yang tiap hari cuman liat beton aja, jadi berasa kampring deh liat hutan. Tujuan saya adalah curug Maribaya, yang ternyata jauh boo jalan kakinya. Banyak nyemot lagi yang suka nongol ngagetin. bener-bener bikin jantungan karena saya cuman sendiri waktu itu. Lama jalan kaki, koq curugnya ga keliatan sama sekali. begitu liat plang... masih 5km lagi (masih koq lima kilo). Pasrah deh...
Namun pas nyampe memang ada kepuasan batin tersendiri. Curugnya sih biasa, malah yang di Jawa lebih bagus lagi plus bisa turun kedepan curug langsung. Lah kalo yang ini bisa maen air apa nggak wassalam mengingat bawahnya langsung sungai yang deres banget airnya. Antiklimaks!! jadi ga excited deh.. pengennnya maen air ternyata... 
Karena cukup penasaran ada apa ya di hutan seberang curug ini, saya pun lewat jembatan gantung yang tepat diatas curug. FYI, sbenernya naek jembatan gantung adalah nightmare saya. Padahal, jembatannya jg bukan kaya yg difilm yang reyot, lapuk, dll. Tapi karena mungkin overload waktu saya naek, busett... sensasinya bikin sport jantung. Goyang-goyang.. Matilah kalo sampe putus, mana pas di tengah lagi. Pengen lari koq ya penuh orang. bikin malu. Karena stres, saya balik lagi deh... toh hutannya sama ini. Saya mutusin turun gunung karena jam udah mepet dan harus prepare buat ketemuan. Itu artinya saya jalan berkilo-kilo (lagi??) tepar deh pasti besok... Sebenernya bisa naek ojek, tapi kadang suka rese abangnya, apalagi muka saya keliatan seperti salah satu suku, wah bisa digetok. (pengalaman buruk soalnya).

Wuah, setelah 3jam yang cukup "menakjubkan" itu dan ketemu dengan teman saya, rasanya tenang banget karena ga mungkin ilang lagi. Hehehe, setelah reunian dan ngobrol-ngobrol ga jelas. Saatnya ngubek mall (lagi???) yayaya... mau ga mau deh. Pengen tau juga tempat hang out anak bandung kaya apa. Keren juga ternyata. Bikin speechless (mulai deh kampringnya), tapi justru dari sini gokil saya muncul lagi. Tebar pesona kemana-mana, wkwkwk... Makan di kafe sekitaran Ciwalk yang pelayannya bening. Eh kok nyangkut ini hati ke salah satunya. halahhhh... emang ga bisa liat yang bening-bening nganggur. Tapi kalo di liat sih tuh orang memang sepertinya ada peluang. Sabet aja men kata teman saya. Ukey!!! Basa basi ga jelas, setelah mu pulang iseng-iseng kasih tip (prestasi... karena saya ga pernah kasih tip) dan kertas yang isinya nomer hape sama email saya gitu loh. Tebak tebak buah manggis deh hasilnya. Just have fun aja mumpung teman yang traktir... hahahaha. What's the next??? Tuh pelayan sms balik ke saya. Huaaaaa surak-surak bergembira. Yes, saya menang!!!

Setelah puas jalan dan berhubung waktu sudah hampir habis, kita bertiga mutusin buat pulang dan mandi-mandi sekalian saya balik ke Jakarta. untungnya mereka nganter saya sampe depan angkot dan pesen ke abangnya agar saya bener turun di stasiun.. capedeh, kaya anak kecil mau pergi aja. tapi daripada begonya muncul trus nyasar lagi. Gapapa deh.

Pukul 22.00 akhirnya sukses nyampe jakarta. Karena tadinya dipikir saya salah naek kereta. Haduh...haduh... ini saya yang parno ato memang bodoh.

No comments:

Post a Comment