Friday, January 22, 2010

Huahh... copet nekat!!!

Pagi ini tumben matahari ga malu-malu buat bersinar. Cerah tapi juga panas banget. Gapapa deh setelah beberapa hari ini mendung and hujan gede. Puji Tuhan. 
Rasanya masih sama seperti pagi-pagi yang lalu, dimana saya harus gedebak-gedebuk nyiapin semua buat ngantor. Mana hari ini kesiangan pula, tambah hot pula nih badan saya. Tapi selalu ada hal yang baru tiap pagi. Thanks God selalu kasih inspirasi baru buat saya, semangat baru, tenaga baru dan yang pasti masih diberi kesempatan buat beraktifitas lagi...
Di metromini, sepi hari ini. Saya sih kebagian berdiri karena ngalah sama mbak-mbak. Bisa aja duduk, tapi alamak sebelahnya punya porsi badan yang big semua. Mana cukup bangku belakang buat 5 orang termasuk saya... Ahh berdiri sajalah daripada kegencet gajah. Hahaha... Dari sini, blom ada kejadian apapun. Saya sibuk mengecek sms yang masuk dari teman kantor saya, mengecek mukabuku saya, dan kicauan-kicauan saya... TIba-tiba seorang bapak yang duduk dibelakang berdiri dan kelihatannya mau turun. Jadi saya ambil alih bangkunya untuk saya duduk. Henpon pun sudah saya masukkan kembali kedalam tas. Saya duduk seperti biasa dan sama sekali ga curiga sedikitpun dengan bapak ini yang ternyata punya niat ga baik... Entah karena saya mulai ga enak koq mau turun tapi cuman berdiri didepan saya terus, tangannya juga di umpetin dibalik tas travelnya yang boleh saya tebak tidak ada isinya sama sekali. Wah curigation nih. Tangan saya silangkan ke atas sleting tas. Untuk jaga-jaga aja. Koq lama-lama tangannya mepet ke tas saya. Gila nih orang pikir saya, nekat bener. Saya sih ingat betul tas sudah saya tutup rapat dan henpon pun udah masuk. Tidak berapa lama, lah koq ritsleting tas saya kaya ada yang narik padahal tangan saya masih diatas tas. Buset... nih bapak mu ngubek-ubek tas saya. Reflek saat itu saya ingat henpon saya jadi inceran. Secepat kilat saya angkat tas saya dan saya balik menghadap saya. Untung henpon masih tenang di tempatnya. Akhirnya saya liatin dan pelototin bapak itu. Tanpa ngerasa berdosa, tuh orang langsung mundurin tangannya. Sialan!!! Nekat bener sih lu. Saya pun akhirnya perhatiin semua tingkah lakunya. Takutnya dia punya mangsa yang lain. Jadi kalo dia mau beraksi lagi, saya bisa langsung teriak biar digebukin sekalian tuh orang sama satu bus... (sadis!!!). Karena mungkin dia ngerasa kalo saya ngeliatin tingkahnya, bapak-bapak itu akhirnya turun juga. Yeeee... kirain mau turun dari tadi. Ternyata cuman ngincer henpon saya. 


Thanks God... berarti henpon ini masih rejeki saya. Padahal tadi udah jiper juga kalo ilang mampuslah saya. Banyak kenangan yang indah didalam henpon ini.... Secara ga langsung, Tuhan lagi ngingetin saya buat ga mancing orang berniat jahat. Karena kadang bahkan sering saya asyik online, smsan di dalem bus atau keramaian. hahaha... ternyata saya udah di incer. Tapi jadi inget juga waktu kamar kost saya dibobol maling dan henpon juga yang digondol. Mungkin kalo ngangkut TV sama yang lain ga kuat and takut ketauan... hahaha!!!

So, buat semuanya hati-hati aja, terutama didalem bus, angkot, keramaian. Jangan mancing orang buat niat jahat deh (tau kan maksud saya) apalagi di kota besar. Serem... nekat bener yang mau nyopet..

No comments:

Post a Comment